Dampak Hutan Kota Terhadap Lingkungan Hidup

oleh

Hutan kota adalah hutan , atau kumpulan pohon, yang tumbuh di dalam kota , kota atau pinggiran kota . Dalam arti yang lebih luas, ini dapat mencakup segala jenis vegetasi tanaman berkayu yang tumbuh di dalam dan di sekitar pemukiman manusia. Berbeda dengan taman hutan, yang ekosistemnya juga diwarisi dari sisa-sisa hutan belantara, hutan kota sering kekurangan fasilitas seperti kamar mandi umum, jalan beraspal, atau terkadang batas yang jelas yang merupakan ciri khas taman. Perawatan dan pengelolaan hutan kota disebut dengan kehutanan kota . Hutan kota dapat dimiliki secara pribadi dan publik. Beberapa hutan kotamungkin terletak di luar kota atau kota tempat mereka berasal.

Hutan kota memainkan peran penting dalam ekologi habitat manusia dalam banyak hal. Selain mempercantik lingkungan perkotaan, mereka menawarkan banyak manfaat seperti berdampak pada iklim dan ekonomi sambil menyediakan perlindungan bagi satwa liar dan area rekreasi bagi penduduk kota.

Di banyak negara, tumbuh pemahaman tentang pentingnya ekologi alam di hutan kota. Ada banyak proyek yang sedang berlangsung yang ditujukan untuk restorasi dan pelestarian ekosistem, mulai dari penghapusan sederhana penggarukan daun dan penghapusan tanaman invasif hingga pengenalan kembali spesies asli dan ekosistem riparian secara besar-besaran.

Beberapa sumber mengklaim bahwa hutan kota buatan manusia terbesar di dunia terletak di Johannesburg di Afrika Selatan. Yang lain membantah klaim ini karena gambar satelit mengungkapkan seberapa berkembang kota ini dengan jalan dan bangunan. Johannesburg, bagaimanapun, masih merupakan kota dengan hutan yang sangat padat dengan dilaporkan 6,0 juta pohon ditanam di sepanjang jalan dan lahan pribadi.

Rio de Janeiro juga merupakan rumah bagi dua hutan kota terluas di dunia, salah satunya dianggap oleh beberapa sumber sebagai yang terbesar. Hutan Tijuca adalah yang paling terkenal. Ini dimulai sebagai kebijakan restorasi pada tahun 1844 untuk melestarikan sisa-sisa alami hutan dan penanaman kembali di daerah yang sebelumnya dibuka untuk gula dan kopi. Terlepas dari pengakuan dunia atas Hutan Tijuca, hutan lain di kota yang sama mencakup kira-kira tiga kali ukuran tetangganya yang lebih menonjol: Taman Negara Bagian Pedra Branca menempati 12.500 hektar (30.888 hektar) lahan kota, dibandingkan Tijuca seluas 3.953 hektar (9.768 hektar). hektar). Wilayah metropolitan yang lebih besar mengelilingi hutan yang memoderasi iklim lembab dan menyediakan sumber rekreasi bagi penduduk kota. Bersama dengan tujuh unit konservasi perlindungan penuh lainnya yang lebih kecil di kota, mereka membentuk area alami yang luas yang berisi Jalur Transcarioca , jalan setapak sepanjang 180 km.

Taman Nasional Sanjay Gandhi di Mumbai , Maharashtra , India juga merupakan contoh hutan kota. Ini mencakup sekitar 20% wilayah kota. Hutan dipenuhi dengan banyak hewan yang berkeliaran dengan bebas. Ini juga memiliki situs budaya penting dari sejarah kuno yang terletak di dalamnya yang dikenal sebagai gua Kanheri . Hutan Nasional Nebraska adalah hutan buatan terbesar di Amerika Serikat yang terletak di negara bagian Nebraska. Itu terletak di beberapa kabupaten di negara bagian dan merupakan tujuan populer untuk berkemah sepanjang tahun.

Beberapa kota di Amerika Serikat juga telah mengambil inisiatif untuk berinvestasi di hutan kota mereka untuk meningkatkan kesejahteraan dan ekonomi masyarakat mereka. Beberapa kota terkenal di antaranya adalah Austin , Atlanta , New York , Seattle , dan Washington, DC New York, misalnya, telah mengambil inisiatif untuk memerangi perubahan iklim dengan menanam jutaan pohon di sekitar kota. Di Austin, perusahaan swasta mendanai kampanye penanaman pohon untuk tujuan lingkungan dan hemat energi.

Dampak lingkungan

Hutan kota memainkan peran penting dalam memberi manfaat bagi kondisi lingkungan kota masing-masing. Mereka memoderasi iklim lokal, memperlambat angin dan air hujan, dan menyaring udara dan sinar matahari. Mereka sangat penting dalam mendinginkan efek pulau panas perkotaan , sehingga berpotensi mengurangi jumlah hari ozon tidak sehat yang mengganggu kota-kota besar di bulan-bulan puncak musim panas.

Pengurangan polusi udara

Saat kota berjuang untuk memenuhi standar kualitas udara, pohon dapat membantu membersihkan udara. Polutan yang paling serius di atmosfer perkotaan adalah ozon, nitrogen oksida (NOx), oksida sulfat (SOx) dan polusi partikulat. Ozon permukaan tanah, atau kabut asap, dibuat oleh reaksi kimia antara NOx dan senyawa organik volatil (VOC) dengan adanya sinar matahari. Temperatur yang tinggi meningkatkan laju reaksi ini. Emisi kendaraan (terutama solar), dan emisi dari fasilitas industri merupakan sumber utama NOx. Emisi kendaraan, emisi industri, uap bensin, pelarut kimia, pohon dan tanaman lainnya adalah sumber utama VOC. Polusi partikulat, atau materi partikulat(PM10 dan PM25), terdiri dari padatan mikroskopis atau tetesan cairan yang dapat dihirup dan disimpan dalam jaringan paru-paru yang menyebabkan masalah kesehatan yang serius. Sebagian besar polusi partikulat dimulai sebagai asap atau jelaga diesel dan dapat menyebabkan risiko kesehatan yang serius bagi orang-orang dengan penyakit jantung dan paru-paru dan iritasi pada warga yang sehat. Pohon adalah solusi penting dan hemat biaya untuk mengurangi polusi dan meningkatkan kualitas udara.

BACA JUGA :  Pemasangan Kabel Wifi Marak di Tiang Tistrik Milik PLN di Duga Tidak Mengantongi Ijin

Pohon mengurangi suhu dan kabut

Dengan hutan kota yang luas dan sehat kualitas udara dapat ditingkatkan secara drastis. Pohon membantu menurunkan suhu udara dan efek pulau panas perkotaan di daerah perkotaan. Penurunan suhu ini tidak hanya menurunkan penggunaan energi, tetapi juga meningkatkan kualitas udara, karena pembentukan ozon bergantung pada suhu. Pohon mengurangi suhu tidak hanya dengan naungan langsung: ketika ada banyak pohon, itu menciptakan perbedaan suhu antara area ketika mereka berada dan area tetangga. Ini menciptakan perbedaan tekanan atmosfer antara dua area, yang menciptakan angin. Fenomena ini disebut siklus angin kota jika hutan berada di dekat kota dan siklus angin taman jika hutan berada di kota. Angin itu membantu menurunkan suhu di kota.

  • Saat suhu naik, pembentukan ozon meningkat.
  • Hutan kota yang sehat menurunkan suhu, dan mengurangi pembentukan ozon.
  • Pohon peneduh yang besar dapat mengurangi suhu lingkungan sekitar 3 hingga 5 °C
  • Penurunan suhu maksimum tengah hari karena pepohonan berkisar antara 0,04 °C hingga 0,2 °C per 1% peningkatan tutupan kanopi.
  • Di Sacramento County, California , diperkirakan bahwa menggandakan tutupan kanopi menjadi lima juta pohon akan mengurangi suhu musim panas sebesar 3 derajat. Penurunan suhu ini akan mengurangi tingkat puncak ozon sebanyak 7% dan hari-hari berkabut sebesar 50%.

Suhu yang lebih rendah mengurangi emisi di tempat parkir

Pengurangan suhu dari pohon peneduh di tempat parkir menurunkan jumlah emisi penguapan dari mobil yang diparkir. Tempat parkir tanpa naungan dapat dilihat sebagai pulau panas mini, di mana suhu bisa lebih tinggi dari daerah sekitarnya. Kanopi pohon akan menurunkan suhu udara secara signifikan. Meskipun sebagian besar emisi hidrokarbon berasal dari knalpot knalpot, 16% emisi hidrokarbon berasal dari emisi penguapan yang terjadi ketika sistem pengiriman bahan bakar kendaraan yang diparkir dipanaskan. Emisi penguapan dan emisi gas buang dari beberapa menit pertama pengoperasian mesin sensitif terhadap iklim mikro setempat. Jika mobil dinaungi di tempat parkir, emisi penguapan dari bahan bakar dan plastik yang menguap akan sangat berkurang.

  • Mobil yang diparkir di tempat parkir dengan tutupan kanopi 50% memancarkan 8% lebih sedikit melalui emisi evaporasi daripada mobil yang diparkir di tempat parkir dengan hanya 8% tutupan kanopi.
  • Karena efek positif yang dimiliki pohon dalam mengurangi suhu dan emisi penguapan di tempat parkir, kota-kota seperti Davis, California , telah menetapkan peraturan tempat parkir yang mengamanatkan 50% tutupan kanopi di atas area beraspal.
  • Emisi “Mulai Dingin”

Komponen volatil dari perkerasan aspal menguap lebih lambat di tempat parkir dan jalan yang teduh. Naungan tidak hanya mengurangi emisi, tetapi juga mengurangi penyusutan dan retak sehingga interval perawatan dapat diperpanjang. Kurang perawatan berarti lebih sedikit aspal panas (asap) dan lebih sedikit alat berat (knalpot). Prinsip yang sama berlaku untuk atap berbasis aspal.

BACA JUGA :  Ketua DPD Partai Nasdem Angkat Bicara Terkait Kadernya Yang Terkena Kasus Pencabulan

Penghapusan polutan aktif

Pohon juga mengurangi polusi dengan secara aktif menghilangkannya dari atmosfer. Stomata daun , pori-pori di permukaan daun, menyerap gas-gas pencemar yang kemudian diserap oleh air di dalam daun. Beberapa spesies pohon lebih rentan terhadap penyerapan polusi, yang dapat berdampak negatif pada pertumbuhan tanaman. Idealnya, pohon harus dipilih yang menyerap gas pencemar dalam jumlah yang lebih tinggi dan tahan terhadap efek negatif yang dapat ditimbulkannya.

Sebuah studi di seluruh wilayah Chicago menetapkan bahwa pohon menghilangkan sekitar 17 ton karbon monoksida (CO), 93 ton sulfur dioksida (SO2), 98 ton nitrogen dioksida (NO 2 ), dan 210 ton ozon (O 3 ) pada tahun 1991 .

penyerapan karbon

Pengelola hutan kota terkadang tertarik pada jumlah karbon yang dikeluarkan dari udara dan disimpan di hutan mereka sebagai kayu dalam kaitannya dengan jumlah karbon dioksida yang dilepaskan ke atmosfer saat menjalankan peralatan pemeliharaan pohon yang ditenagai oleh bahan bakar fosil.

Intersepsi materi partikulat

Selain penyerapan gas berbahaya, pohon bertindak sebagai filter mencegat partikel udara dan mengurangi jumlah partikel berbahaya. Partikel ditangkap oleh luas permukaan pohon dan dedaunannya. Partikel-partikel ini untuk sementara berada di permukaan pohon, karena dapat tersapu oleh air hujan, tertiup angin kencang, atau jatuh ke tanah dengan daun yang jatuh. Meskipun pohon hanya merupakan tempat tinggal sementara bagi materi partikulat, jika mereka tidak ada, materi partikulat yang disimpan sementara akan tetap berada di udara dan berbahaya bagi manusia. Peningkatan tutupan pohon akan meningkatkan jumlah partikel yang dicegat dari udara.

  • Pohon cemara besar dengan dedaunan lebat mengumpulkan partikel paling banyak.
  • Studi Chicago menetapkan bahwa pohon menghilangkan sekitar 234 ton partikel kurang dari 10 mikrometer (PM10) pada tahun 1991.
  • Pohon besar yang sehat dengan diameter batang lebih dari 75 cm menghilangkan polusi udara kira-kira 70 kali lebih banyak per tahun (1,4 kg/tahun) daripada pohon kecil yang sehat dengan diameter kurang dari 10 cm (0,02 kg/tahun).

Pengurangan limpasan air hujan

Hutan kota dan pepohonan membantu memurnikan sumber air dengan memperlambat hujan saat turun ke bumi dan membantu meresap ke dalam tanah, sehingga secara alami menyaring polutan yang berpotensi masuk ke sumber pasokan air. Mereka mengurangi limpasan air badai dan mengurangi kerusakan banjir, melindungi sungai dan danau di sekitarnya. Pohon juga membantu meringankan beban infrastruktur “abu-abu” (seperti selokan dan saluran air) melalui evapotranspirasi . Pohon sangat cocok karena kanopinya dapat mencegat air (dan menyediakan vegetasi yang lebat), sementara akarnya dapat memompa sejumlah besar air kembali ke atmosfer sebagai uap air, semuanya dengan jejak yang relatif kecil.

Satwa liar perkotaan

Pohon di hutan kota menyediakan makanan dan tempat berlindung bagi satwa liar di kota. Burung dan mamalia kecil menggunakan pohon sebagai tempat bersarang, dan reptil menggunakan naungan yang disediakan untuk tetap sejuk di bulan-bulan musim panas.Selain itu, pohon menyediakan naungan yang diperlukan untuk semak belukar. Hutan kota tidak hanya melindungi hewan dan tumbuhan darat, tetapi juga menopang ikan dan hewan air yang membutuhkan naungan dan suhu yang lebih rendah untuk bertahan hidup.

Dampak ekonomi

Manfaat ekonomi dari pohon dan berbagai tanaman lainnya telah dipahami sejak lama. Baru-baru ini, lebih banyak manfaat ini diukur. Kuantifikasi manfaat ekonomi dari pohon membantu membenarkan pengeluaran publik dan swasta untuk memeliharanya. Salah satu contoh utilitas ekonomi yang paling nyata adalah contoh pohon gugur yang ditanam di selatan dan barat sebuah bangunan (di belahan bumi utara), atau di utara dan timur (di belahan bumi selatan). Tempat teduh melindungi dan mendinginkan bangunan selama musim panas, tetapi memungkinkan matahari menghangatkannya di musim dingin setelah daun-daun gugur. Efek fisik pohon—peneduh (pengaturan matahari), kontrol kelembaban, kontrol angin, kontrol erosi, pendinginan evaporatif, penyaringan suara dan visual, kontrol lalu lintas, penyerapan polusi dan curah hujan—semuanya memiliki manfaat ekonomi.

BACA JUGA :  Toni Firdaus, Mengajak Semua Elemen Masyarakat Kota Serang Dapat Berkiprah di dunia Organisasi

Konsumsi energi dan CO 2

Hutan kota berkontribusi pada pengurangan penggunaan energi dan emisi CO 2 terutama melalui efek tidak langsung dari implementasi kehutanan yang efisien. Keteduhan yang disediakan oleh pepohonan mengurangi kebutuhan akan pemanasan dan pendinginan sepanjang tahun. Akibatnya, konservasi energi tercapai yang mengarah pada pengurangan emisi CO 2 oleh pembangkit listrik. Model komputer menunjukkan bahwa konsumsi energi tahunan dapat dikurangi hingga 30 miliar kWh menggunakan 100 juta pohon di daerah perkotaan AS. Penurunan konsumsi energi ini setara dengan penghematan moneter sebesar $2 miliar. Selain itu, pengurangan permintaan energi akan mengurangi CO2 pembangkit listrikemisi sebesar 9 juta ton per tahun.

Penyaringan air

Retensi air hujan yang disediakan oleh hutan kota dapat memberikan penghematan moneter bahkan di daerah kering di mana air mahal atau konservasi penyiraman ditegakkan. Salah satu contohnya dapat dilihat dalam penelitian yang dilakukan selama 40 tahun di Tucson , AZ, yang menganalisis penghematan biaya pengelolaan air hujan. Selama periode ini, dihitung bahwa $600.000 dalam biaya pengolahan air hujan dapat dihemat. Juga diamati bahwa konsumsi air bersih berkurang ketika membandingkan air yang dibutuhkan untuk irigasi dengan konsumsi air pembangkit listrik karena efek dari hutan kota pada penggunaan energi.

Dalam contoh lain, para pemimpin Kota New York pada akhir 1990-an memilih untuk mengejar pengelolaan lanskap alam daripada sistem pengolahan air yang mahal untuk membersihkan daerah aliran sungai Catskill/Delaware. Warga New York saat ini menikmati beberapa air minum paling sehat di dunia.

Ekspansi pariwisata dan bisnis lokal

USDA Guide mencatat di halaman 17 bahwa “Bisnis berkembang, orang bertahan dan berbelanja lebih lama, apartemen dan ruang kantor disewa lebih cepat, penyewa tinggal lebih lama, nilai properti meningkat, bisnis dan industri baru tertarik” oleh pepohonan.

Peningkatan nilai properti

Hutan kota telah dikaitkan dengan peningkatan nilai properti penduduk sekitar. Sebuah studi empiris dari Finlandia menunjukkan peningkatan 4,9% dalam penilaian properti ketika terletak hanya satu kilometer lebih dekat ke hutan. Sumber lain mengklaim peningkatan ini bisa mencapai 20%. Pengurangan polusi udara, cahaya, dan suara yang dihasilkan oleh hutan menyebabkan perbedaan harga yang mencolok.

Dampak sosiologis

Dampak kesehatan masyarakat

Hutan kota menawarkan banyak manfaat bagi masyarakat sekitar. Menghilangkan polutan dan gas rumah kaca dari udara adalah salah satu alasan utama mengapa kota-kota mengadopsi praktik tersebut. Menghilangkan polutan dari udara, hutan kota dapat menurunkan risiko asma dan kanker paru-paru. Masyarakat yang mengandalkan air sumur juga dapat melihat perubahan positif dalam kemurnian air karena penyaringan. Fasilitas yang disediakan oleh kota setiap hutan kota berbeda-beda. Beberapa fasilitas termasuk jalan setapak dan jalur untuk berjalan atau berlari, meja piknik, dan kamar mandi. Ruang-ruang sehat ini menyediakan tempat bagi komunitas untuk berkumpul dan menjalani gaya hidup yang lebih aktif.

Dampak kesehatan mental

Tinggal di dekat hutan kota telah menunjukkan dampak positif pada kesehatan mental. Sebagai intervensi kesehatan mental eksperimental di kota Philadelphia , sampah dipindahkan dari tanah kosong, beberapa di antaranya secara selektif “dihijaukan” dengan menanam pohon, rumput, dan memasang pagar kecil. Penduduk di dekat petak “hijau” yang memiliki pendapatan di bawah garis kemiskinan melaporkan penurunan perasaan depresi sebesar 68%, sementara penduduk dengan pendapatan di atas garis kemiskinan melaporkan penurunan sebesar 41%. Hipotesis Biophilia berpendapat bahwa orang secara naluriah tertarik pada alam, sementara Teori Pemulihan Perhatianterus menunjukkan peningkatan nyata dalam hasil medis, akademik dan lainnya, dari akses ke alam. Perencanaan yang tepat dan keterlibatan masyarakat penting agar hasil positif dapat terwujud.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *