Kerusuhan di Wamena Papua 10 Orang Meninggal Dunia, di Duga Adanya Penculikan Anak

oleh
Kerusuhan di wamena menelan korban 10 Orang meninggal dunia

Jakarta | Compas kota news.com – Korban tewas akibat kerusuhan di Kota Wamena, Kabupaten Jayawijaya, Papua Pegunungan bertambang menjadi 10 orang.

Bertambahnya jumlah korban tewas ini diungkapkan Direktur Eksekutif Yayasan Keadilan dan Keutuhan Manusia Papua, Theo Hesegem.

Theo Hesegem mengatakan dirinya mengetahui jumlah korban tewas menjadi 9 orang setelah mengecek langsung di rumah sakit setempat.

Dilansir dari Tribunnews, Terkait bertambahnya jumlah korban tewas, Hesegem menilai ada dugaan pelanggaran HAM yang dilakukan aparat keamanan dalam mengatasi kerusuhan yang terjadi.

“Ada dugaan pelanggaran HAM, karena yang korban ini semua mengalami korban tembak,” kata Hesegem, Jumat (23/2/2023) di Wamena.

Menurut Hesegem, dirinya belum bisa memastikan ada unsur pelanggaran HAM atau tidak, karena yang mempunyai kewenangan soal hal tersebut adalah Komnas HAM.

“Kalau soal penikaman dan pembunuhan warga sipil itu masuk dalam kasus kriminal, ini bisa masuk dalam dugaan pelanggaran HAM karena penggunaan senjata api,” ujarnya.

Dia mengatakan, dalam menggunakan alat negara dalam hal ini senjata api, tentunya ada protap yang harus diikuti.

“Cuma yang tewas ini kan di (tembakan) di kepala, di leher. Ini kan terukur yang dilakukan oleh aparat,” ungkapnya.

Hesegem mengatakan, untuk jumlah data korban yang sementara di rumah sakit yaitu sebanyak 17 orang alami luka berat maupun luka ringan, sedangkan yang meninggal sebanyak 10 orang.

Diberitakan sebelumnya, kerusuhan pecah di Wamena, Kabupaten Jayawijaya, Papua Pegunungan, Kamis (23/2/2023).

Kabid Humas Polda Papua Kombes Pol Ignatius Benny Ady Prabowo kerusuhan di Wamena terjadi sekitar pukul 12.30 WIT.

Ia menyebut, kericuhan dipicu oleh isu penculikan anak yang hingga kini belum jelas kebenarannya.

Dalam kerusuhan tersebut, massa membakar kios milik warga hingga menyerang aparat keamanan.

BACA JUGA :  El Nino Akan Segera Berakhir, La Nina Siap Mengambil Alih: BMKG Berikan Penjelasan

Aktivis HAM, Theo Hesegem mengatakan bahwa sebanyak 9 orang meninggal dunia akibat kerusuhan tersebut.

Sementara belasan orang lainnya mengalami luka-luka.

“(Korban) yang luka-luka kurang lebih 17 orang. Saya baru pulang dari rumah sakit dan untuk melihat jenazah dan warga yang luka-luka,” kata Hesegem.***
(tf/Red)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *