Dilarang Isi BBM Pertalite Di SPBU Pertamina, Ini Daftar Merk Motor Dan Mobilnya

oleh
Dilarang Isi BBM Pertalite Di SPBU Pertamina Ini, Daftar Merk Motor Dan Mobilnya
Dilarang Isi BBM Pertalite Di SPBU Pertamina Ini Daftar Merk Motor Dan Mobilnya

CompasKotaNews.com – Tahun 2024, ada rencana untuk melakukan pembatasan penggunaan bahan bakar minyak (BBM) subsidi. Menurut aturan terbaru yang ditetapkan oleh pemerintah, hanya jenis motor dan mobil tertentu yang diizinkan untuk mengisi Pertalite di SPBU Pertamina, sesuai dengan revisi Peraturan Presiden Nomor 191 tahun 2014.

Pemerintah, melalui Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), sedang mempersiapkan untuk meresmikan hasil revisi Perpres No. 191 Tahun 2014. Salah satu poin dalam revisi perpres tersebut adalah mengenai pembatasan penggunaan Pertalite untuk mobil dan motor tertentu.

Menurut Pasal 3 (2) yang mengatur tentang BBM Khusus Penugasan atau BBM Bersubsidi, motor dengan kapasitas mesin 150 cc ke atas akan dilarang menggunakan Pertalite. Menteri ESDM, Arifin Tasrif, menjelaskan bahwa revisi ini diberlakukan untuk memastikan distribusi BBM bersubsidi mencapai sasaran yang tepat.

Berdasarkan informasi dari Pertamina.id, tingkat kompresi mesin yang sesuai untuk menggunakan Pertalite adalah antara 9:1 dan 10:1. Berikut adalah daftar motor yang diizinkan mengisi Pertalite setelah revisi Perpres Nomor 191 Tahun 2014:

• Motor dengan kapasitas mesin di bawah 150 cc.

• Motor dengan tingkat kompresi mesin antara 9:1 dan 10:1.

• Motor-motor listrik atau jenis alternatif yang dikecualikan dari pembatasan.

Langkah ini diharapkan dapat mengoptimalkan distribusi BBM bersubsidi sesuai dengan kebutuhan dan mendorong penggunaan kendaraan ramah lingkungan.

Yamaha

– Grand Filano, 125 cc
– Fazzio, 125 cc
– FreeGo, 125 cc
– Gear, 125 cc
– X-Ride, 125 cc
– Mio M3, 125 cc
– Fino, 125 cc
– Jupiter Z1, 113 cc
– Vega Force, 113 cc

Honda 

BACA JUGA :  Sidak Propam Polda Banten Dalam Ops Gaktiplin ke Polsek Petir Polres Serang

– BeAT, 110 cc
– BeAT Street, 110 cc 
– Genio, 110 cc
– Scoopy, 110 cc
– Vario 125, 125 cc
– ST125 Dax, 125 cc
– Monkey, 125 cc
– Revo Fit, 110 cc
– Revo X, 110 cc
– Supra X 125, 125 cc
– Super Cub C125, 125 cc
– CT 125, 125 cc

– Z125 Pro, 125 cc

Suzuki

– Burgman Street 125EX, 125 cc
– Avenis 125, 125 cc- NEX II, 113 cc
– NEX Crossover, 113 cc
– Adress FI, 113 cc
– Adress Playful, 113 cc 

Vespa

– LX 125 i-Get, 125 cc
– S 125 i-Get, 125 cc

TVS

– NTORQ 125, 125 cc
– Callisto 125, 125 cc
– TVS Max 125, 125 cc
– XL 100 Heavy Duty, 100 cc
– Rockz, 125 cc
– Neo XR, 110 cc

– Agya 1.197 cc

– Calya 1.197 cc

– Raize 998 cc dan 1.198 cc

– Avanza 1.329 cc

– Daihatsu

– Ayla 998 cc dan 1.197 cc

– Sigra 998 cc dan 1.197 cc

– Sirion 1.329 cc

– Rocky 998 cc dan 1.198 cc

– Xenia 1.329 cc

– Suzuki

– Ignis 1.197 cc

– S-Presso 998 cc

– Honda

– Brio 1.199 cc

– Kia

– Picanto 1.248 cc

– Seltos bensin 1.353 cc

– Rio 1.348 cc

– Wuling

– Formo S 1.206 cc

– Nissan

– A-Class 1.332 cc

– CLA 1.332 cc

– GLA 200 1.332 cc

– GLB 1.332 cc

– DFSK

– Super Cab diesel 1.300 cc

BACA JUGA :  Wali Kota Serang Menahan SK 50 Orang Tenaga PPPK

– Peugeot

– 2008 1.199 cc

– Volkswagen

– Tiguan 1.398 cc

– Polo 1.197 cc

– T-Cross 999 cc

– Tata

– Ace EX2 702 cc

– Renault

– Kiger 999 cc

– Kwid 999 cc

– Triber 999 cc

– Audi

– Q3 1.395 cc

Adapun jenis maupun merek motor dan mobil yang tidak terdapat dalam daftar tersebut, maka secara resmi dilarang untuk isi BBM Pertalite di SPBU Pertamina seluruh Indonesia. (Red/CKN)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *